12 – Kesimpulan

Teman saya meminta, kalau pengalaman pribadi saya telah selesai ditulis, maka saya bisa menulis kesimpulan atau pendapat saya terhadap buku Hidup Sejati dalam Allah. Sebelumnya, saya tidak mempunyai pikiran untuk menulis kesimpulan, bukannya saya tidak mempunyai kesimpulan, tetapi saya pikir hal itu milik pribadi saya. Setiap orang yang membaca Injil atau Hidup Sejati dalam Allah akan memiliki kesimpulan sendiri sendiri sesuai keadaannya masing masing. Hal ini adalah haknya sesuai keyakinannya. Oleh karena itu kesimpulan setiap orang mungkin berbeda dan perbedaan bisa menimbulkan pertentangan/perbantahan.

Karena Tuhan Yesus sendiri mengatakan bahwa Dia akan menjadi perbantahan (Luk 12: 51-53), maka sebaiknya kita sadar untuk tidak berbantah tetapi merenungkan apa yang telah disabdakanNya , dan menghormati Nya sesuai dengan predikat kita sebagai pengikut Kristus, dan kalau mungkin bersikap sesuai yang Dia harapkan yaitu Dia sedang mengingatkan kita seperti halnya Bunda Maria mengingatkan kita dalam pesan- pesanNya didalam penampakan- penampakanNya. Kalau dulu Yohanes Pembabtis meratakan jalan bagi kedatanganNya, sekarang Tuhan menugaskan Bunda Maria untuk mempersiapkan kedatanganNya yang kedua (BC Vass 46 tgl 10.10.90). [Read more…]

11-Benarkah Saya Dipilih?

Saya ingin mengajak saudara kembali ke th 2004, ketika saya baru mengikuti Sekolah Evangelisasi Pribadi (SEP).

Ketika itu baru awal kuliah. Seorang guru mengatakan: ”Bukan kebetulan bapak ibu dan saudara sekalian berada di sini. Bapak secara khusus telah dipilih oleh Tuhan Yesus.“ (Lihat Yoh 15:16). Saya menjadi ingat gurauan umat untuk memaksa umat lainnya agar mau menerima tugas atau jabatan tertentu di dalam kegiatan bersama. Mereka mengucapkan kata-kata itu pula, agar orang yang dimaksud tidak berani menolak pilihan. Dasar saya waktu itu boleh dikata adalah orang dunia, baru dalam hal kerohanian alias orang yang masih akan belajar, maka dalam hati saya berkomentar: “Ah guru ini kan maksudnya agar kami senang atau ingin memotivisasi kami murid baru, agar kami kerasan belajar disini.”  Di satu sisi saya tidak percaya, karena saya bukan anak kecil (bahkan kelewat tua karena sudah pensiun); tapi di sisi lain ada  rasa senang atau bangga karena dipilih. Tentu saya punya kelebihan, pikir saya. [Read more…]

10-Apa Tugasku?

tugas pewartaanSekarang tahun 2009, sudah hampir 1 tahun saya selesai mengikuti Sekolah Evangelisasi Pribadi SEP) yang telah saya tempuh selama 4 tahun. Berarti sudah 5 tahun saya membaca dan merenungkan Injil; dan sudah 3 tahun lebih saya mulai membaca dan merenungkan Amanat Tuhan Yesus dalam buku Hidup Sejati dalam Allah yang berisi wahyu Tuhan yang disampaikan melalui ibu Vassula Ryden.

Suatu saat dalam hati saya muncul pertanyaan: “Apakah tugas saya?” padahal sejak tahun pertama mengikuti SEP saya ditunjuk menjadi Seksi Pewartaan Lingkungan dan pada tahun ke-2 ditunjuk pula menjadi seksi Pewartaan Wilayah. Teman-teman sekelas saya telah sibuk dengan pekerjaan pelayanannya masing-masing. Ada yang tetap berkegiatan di SEP, ada pula yang aktif di lingkungannya masing-masing, serta ada yang menghibur orang sakit di rumah sakit atau mengunjungi orang yang di penjara. [Read more…]

7-Jangan Mencoba Menjadi Ini atau Itu

memikul-salibPada saat saya mengikuti kelas Ajaran Gereja th 2007, yang merupakan kelas terakhir yaitu pada tahun ke-4 dari SEP Surabaya, sekolah mengeluarkan pengumuman bahwa awal th 2008 akan diadakan Trainer’s Course. Barang siapa yang telah selesai mengikuti SEP ingin menjadi Trainer diperkenankan untuk mendaftarkan diri. Saya berkeinginan untuk mendaftarkan diri karena dalam pikiran saya hal itu adalah ideal. Tetapi saya tahu bahwa saya tidak pandai mengungkapkan sesuatu dan mudah panik serta emosional. Jadi tidak cocok untuk menjadi trainer. [Read more…]

2-Membaca Kitab Suci dan Sekolah Evangelisasi Pribadi

sang-sabdaBukannya saya tidak pernah membaca Injil, kadang-kadang saya membacanya tetapi hanya sebagian kecil dan bagian yang saya baca asal saja dan hanya untuk sekedar membaca dalam arti tidak ada target/ rencana untuk mengetahui semuanya; dimana yang telah pernah saya baca tidak sampai seperseratus dari keseluruhan Kitab Suci.

Tetapi kali ini saya ingin membaca semuanya, karena saya berpikir untuk mengerti semuanya harus membaca mulai dari depan seperti halnya pelajaran disekolah; sebelum belajar dikelas dua harus belajar kelas satu dulu karena pasti berhubungan. [Read more…]